Ini Bahayanya Varian Covid P1 Brazil Dibandingkan Covid 19 Biasa

Komentar · 36 Lihat

Nestapa dunia dirundung pandemi Covid 19 belum berakhir. Minggu lalu kita dikejutkan dengan Tsunami Covid 19 di India yang mengerikan warga bumi. Tapi sebelum kasus Tsunami Covid 19 di India meledak, warga bumi dikejutkan oleh munculnya Varian Covid P1 yang muncul di Brazil. Dampaknya?

Brasil adalah salah satu negara yang paling parah terkena dampak pandemi di dunia. Dan penemuan virus baru yang agresif di Manaus telah menyebabkan lebih banyak kehancuran.

Dalam hitungan 48 jam, 31 orang meninggal karena mati lemas di ranjang rumah sakit mereka. Saat ini di Brasil, pandemi telah menyebabkan lebih dari 340.000 kematian, nomor dua setelah AS.

Dan mayat terus menumpuk di kamar mayat ketika kota-kota seperti Manaus berjuang untuk menggali kuburan. Presiden Jair Bolsonaro gagal memperlakukan pandemi sebagai keadaan darurat nasional.

Para ilmuwan sekarang khawatir Strain P.1 baru bisa berevolusi menjadi lebih berbahaya dan menyebar ke seluruh dunia. Inilah Manaus, kota terbesar di lembah Sungai Amazon.

Ini adalah area yang terkenal dengan populasi Pribumi yang luas dan beragam. Penghuni lingkungan ini, Parque Das Tribos, berasal dari 35 suku Adat yang berbeda.

Vanda Witoto adalah seorang perawat dan pemimpin komunitas yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk merawat orang sakit di sini, dengan dukungan pemerintah yang sangat sedikit. Dia menjaga orang-orang seperti Tuan Jose, yang baru saja dibebaskan dari unit perawatan komunitas yang dibantu oleh Vanda.

Unit perawatan sangat penting bagi orang-orang di lingkungan Pribumi ini, memberi mereka oksigen, kemampuan untuk mengisolasi dan jenis perawatan yang tidak dapat mereka temukan di tempat lain.

Hanya ada 502 tempat tidur ICU di seluruh negara bagian Amazonas, yang merupakan rumah bagi hampir 4 juta orang. Sebagian besar tempat tidur berada di ibu kota negara bagian, Manaus, yang berarti akses ke perawatan intensif di daerah pedesaan menjadi masalah.

Lingkungan tidak memiliki air ledeng atau limbah. Hal ini membuat menjaga kebersihan yang baik untuk menahan penyebaran virus menjadi tantangan nyata.

Permukiman penduduk asli di tepi sungai sangat mengkhawatirkan bagi Vanda. Di sini kami memiliki lebih dari 65 etnis. Setiap minggu dia mengumpulkan sumbangan makanan dan APD, dan mengirimkannya ke komunitas-komunitas itu.

Selama pemeriksaan, dia memeriksa gejala infeksi dan mengingatkan orang untuk melakukan pencegahan sebanyak mungkin. Vanda dilaporkan sebagai wanita Pribumi pertama yang mendapatkan vaksin di negara bagian Amazonas.

Tetapi dia mengatakan membuat orang nyaman dengan vaksinasi itu tidak mudah. Apa yang kita ketahui tentang varian P.1 adalah bahwa ia memiliki mutasi yang signifikan pada protein spike. Mirip dengan varian Afrika Selatan, yang memungkinkannya menghindari antibodi.

Kita juga tahu itu viral load - atau seberapa banyak virus yang ada di dalam darah - 10 kali lebih tinggi daripada jenis COVID biasa. Para peneliti di Manaus telah bekerja sepanjang waktu untuk memahami lebih banyak tentang virus.

Ilmuwan Felipe Naveca mengatakan dia pertama kali menemukan varian P.1 pada bulan Desember dan pada bulan Januari, itu sudah ada di lebih dari 85% sampel di Manaus. Jadi itu sangat, sangat cepat.

Kami belum pernah melihat yang seperti ini di sini, di Amazonas dan sekarang hampir semua sampel adalah P.1. Varian P.1 menyebabkan kekacauan di seluruh Brasil. Rumah sakit di sebagian besar negara bagian berada di ambang kehancuran, dan Dr. Naveca khawatir lonjakan kasus ini akan membuka pintu bagi mutasi tambahan virus. Jika kita tidak menghentikan penyebaran virus sekarang, itu mungkin berevolusi menjadi varian baru yang bahkan lebih berbahaya.

Kembali ke ibu kota Manaus, tempat virus itu pertama kali terdeteksi, keluarga telah menyaksikan jumlah kematian meningkat. Clícia Menezes kehilangan ibu, ayah, dan neneknya karena COVID dalam waktu sebulan.

Ayah Clícia adalah seorang sopir taksi. Dia tidak bisa berhenti bekerja. Menurut Dr. Anne Menezes, tidak hanya orang tua yang sakit - dia bilang virus itu juga membuat orang muda sakit parah. Kembali ke desanya, Vanda mengkhawatirkan varian baru yang sangat menular dapat menginfeksi orang yang memiliki jenis virus lain.

Tetapi karena banyak warga yang berjuang melawan COVID, Presiden Brasil Jair Bolsonaro terus menepis tingkat keparahan pandemi. Adapun Vanda, memvaksinasi banyak orang adalah masalah kelangsungan hidup masyarakat Pribumi Brasil.

Sumber: dari berbagai literatur

Komentar